header

Perdana Menteri Pakistan Imran Khan digulingkan karena dukung Rusia

Senin 11-04-2022 / 22:40 WIB


Perdana Menteri Pakistan Imran Khan digulingkan karena dukung Rusia

BURUHTINTA.co.id - Minggu (10/4/2022) adalah hari besar bagi Pakistan: Imran Khan resmi kehilangan jabatannya sebagai Perdana Menteri. Mosi tidak percaya disahkan oleh 174 anggota parlemen. Mantan pemain kriket, yang kini berusia 69 tahun, dicopot dari jabatannya.

Mengapa ini terjadi?

Setelah suasana panas selama seminggu di parlemen, akhirnya Imran Khan dipecat. Ini ada hubungannya dengan kondisi ekonomi.

Imran Khan dinilai tidak becus menjalankan perekonomian negara di tengah pandemi Covid-19. Pakistan mengalami banyak inflasi yaitu dua digit.

Ketika harga bahan bakar dan listrik naik di seluruh dunia, dia mengumumkan bahwa dia memotong harga di dalam negeri. Ini ternyata menjadi ide yang buruk. Langkah ini semakin menekan defisit fiskal Pakistan, yang telah lama bermasalah, serta neraca perdagangannya.

Itu juga penyebeab jadi jatuh ke rekor terendah terhadap dolar AS. Orang-orang di bank sentral Pakistan,  juga banyak menaikkan suku bunga dalam pertemuan darurat, yang diadakan dengan cepat.

Baca juga: Jet Tempur Rusia suchoj Su-35S Flanker-E, rontok dihajar Ukraina

Baca juga: Apakah Galang Rambu Anarki overdosis narkoba, lahir dan meninggal umur 15

Baca juga: Libur cuti bersama lebaran 2022 selama 4 hari + tanggal merah 2-3 mei

Ada bagian dari masalah yang datang dari salah urus pemerintahan dan ada bagian yang berasal dari Covid-19. Shahrukh Wani, seorang ekonom di Sekolah Pemerintahan Blavatnik Universitas Oxford, mengatakan hal itu.

"Tapi... reformasi tidak pernah terjadi."

Dukungan militer untuk itu juga telah hilang. Banyak orang mengatakan bahwa Khan berselisih dengan militer.

Sejak Oktober 2021, ini sudah jelas. Orang-orang terkejut ketika Khan mencoba mempertahankan Letnan Jenderal Faiz Hameed sebagai kepala mata-mata militer, dan dia menolak Jenderal Qamar Bajwa.

Meskipun Ajnum akhirnya terpilih menjadi direktur jenderal intelijen yang baru, hal ini membuat hubungan mereka menjadi tegang.

Keputusan Imran Khan untuk pergi ke Rusia dan bertemu dengan Vladimir Putin hanya beberapa jam setelah Moskow menginvasi Ukraina bukanlah satu-satunya hal yang dibicarakan orang. Ini membuatnya merasa lebih marah.

Protes diserukan oleh Imran Khan. Dia bahkan meminta para penggemarnya untuk datang.

Setelah shalat Isya pada hari Minggu, semua pendukung Imran Khan di seluruh Pakistandiserukan untuk secara damai memprotes pemerintah baru yang mencoba mengambil alih kekuasaan, katanya dalam sebuah pidato.

Imran Khan menggalang dukungan pada halaman berikut


BERITA TERKAIT

Penggelapan 2 triliun uang kripto nasabah oleh Sam Bankman-Fried CEO FTX

Minggu / 13-11-2022,11:26 WIB

Sam Bankman-Fried sang pendiri FTX ternyata menyisipkan backdor dalam aplikasinya

Penggelapan 2 triliun uang kripto nasabah oleh Sam Bankman-Fried CEO FTX

Kasus Narkoba Sabu, Kapolda Jatim Teddy Minahasa diganti Toni Harmanto

Sabtu / 15-10-2022,11:12 WIB

Kapolda Jawa Timur. Irjen Teddy Minahasa yang baru saja terjerat kasus narkoba

Kasus Narkoba Sabu, Kapolda Jatim Teddy Minahasa diganti Toni Harmanto

Misi Perdamaian Presiden Jokowi ke Ukraina dan Rusia, Sedikit Peluang Untuk Sukses

Kamis / 30-06-2022,10:29 WIB

Tiba di Kyiv pada hari Rabu 29 Juni 2022 untuk mengadakan pembicaraan dengan Presiden Ukraina Volodymyr Zelenskyy.

Misi Perdamaian Presiden Jokowi ke Ukraina dan Rusia, Sedikit Peluang Untuk Sukses

Krakatau level 3, BMKG lampung minta warga waspada potensi tsunami malam hari

Selasa / 26-04-2022,20:25 WIB

Kepala BMKG Dwikorita Karnawati meminta masyarakat di Lampung mewaspadai risiko gelombang tinggi

Krakatau level 3, BMKG lampung minta warga waspada potensi tsunami malam hari

Perbedaan Kecepatan Pesawat Subsonik, Transonik, Supersonik dan Hipersonik

Selasa / 19-04-2022,21:43 WIB

Kecepatan pesawat dipengaruhi oleh banyak hal, seperti tampilannya dan ukurannya

Perbedaan Kecepatan Pesawat Subsonik, Transonik, Supersonik dan Hipersonik

Unggulan Universitas Muhammadiyah Malang dan Bookstore UMM

Selasa / 19-04-2022,21:23 WIB

UMM menyatakan telah memiliki 18 centers of excellence

Unggulan Universitas Muhammadiyah Malang dan Bookstore UMM